Johannes Kepler penemu hukum pergerakan tatasurya

Penilaian User: / 0
TerburukTerbaik 
Johannes Kepler adalah astromom asal Jerman yang menjelaskan hukum pergerakan tata surya. Penemuannya ini menjadi justifikasi teori heliosentris yang dikemukakan Nicholaus Capernicus. Teori Kepler bahkan dipublikasikan 20 tahun sesudah buku De revolutionibus orbium coelestium karya Nicholaus Capernicus diterbitkan. Karya Capernicus awalnya mendapat tentangan dari semua ilmuwan di dunia dan dapat dibuktikan validitasnya setelah Johannes Kepler mengemukakan teorinya.
Johannes Kepler yang lahir tahun 1571 di kota Weil der Stadt Jerman, mengenyam pendidikan di Universitas Tubingen, hingga memperoleh gelar sarjana muda tahun 1588 dan gelar sarjana penuh tiga tahun kemudian. Kepler kemudian menjadi pengajar di akademi di kota Graz. Sambil menulis buku pertamanya tentang astronomi (1596). Karya tersebut menunjukkan kemampuan matematika Kepler dan otentifikasi pikirannya, sehingga ahli astronomi besar Tycho Brahe menjadikan Kepler asisten dalam penyelidikan ruang angkasa di dekat Praha. Ketika Tycho meninggal dunia, Kepler di tunjuk Kaisar Romawi Rudolph II menggantikannya. menggantikan Tycho selaku matematikawan kerajaan.

Kepler kemudian menggunakan hasil pengamatan, catatan dan analisis Tycho Brahe untuk membangun kesimpulannya mengenai kebenaran teori heliosentris. Tetapi, sesudah bertahun-tahun melakukan sejumlah perhitungan, Kepler menemukan kelemahan bahwa pengamatan Tycho tidaklah konsisten dengan teori-teori yang ada. Kepler berkesimpulan bahwa dia, Copernicus dan Tycho Brahe dan semua astronom klasik menduka orbit planit berbentuk lingkaran padahal fakta menunjukkan orbit planit tidak bulat, tetapi ellips.

Setelah melalui serangkaian penyelidikan, penghitungan yang rumit, Kepler kemudian merangkum semua penemuannya dalam sebuah buku yang berjudul Astronomia Nova, terbit tahun 1609 dan menjelaskan bagian pertama dari dua hukum pergerakan planit. Hukum pertama menegaskan tiap planit bergerak mengitari mentari dalam orbit oval atau ellips dengan matahari pada satu fokus. Hukum kedua menegaskan bahwa planit bergerak lebih cepat ketika berada lebih dekat dengan matahari; kecepatan planit berbeda begitu rupa bahwa garis yang menghubungkan planit dan matahari selama perputaran, meliwati bidang yang sama luasnya dalam jangka waktu yang sama. Sepuluh tahun kemudian Kepler mengeluarkan hukum ketiganya: makin jauh jarak sebuah planit dari matahari, makin perlu waktu lebih lama untuk menyelesaikan perputarannya atau kwadrat kala perputaran planit-planit berbanding lurus dengan pangkat tiga jarak rata-ratanya dengan matahari.

Hukum Kepler, menyuguhkan gambaran komplit dan tepat tentang gerak planit-planit mengitari matahari dan memecahkan masalah utama bidang astronomiyang dialami Copernicus dan Galileo. Namun Kepler tidak menjelaskan mengapa planit-planit bergerak pada orbit yang berbentuk elips. Masalah ini terpecahkan di abad berikutnya oleh Isaac Newton melalui hukum gravitasi. Tetapi, hukum Kepler merupakan pendahulu vital buat sintesa besar Newton. Sumbangan Kepler kepada astronomi bisa disejajarkan dengan Copernicus bahkan dalam beberapa hal hasil karya Kepler bahkan lebih mengesankan. Ia lebih banyak dihadapkan pada perhitungan matematika yang sangat rumit, padahal matematika saat itu tidaklah sesempurna perkembangannya seperti sekarang, dan tak ada mesin kalkulator yang menolong Kepler dalam tugas penghitungan-penghitungannya.

Meskipun angsur-berangsur, sesudah melampaui beberapa dekade, arti penting hukum Kepler menjadi jelas buat dunia ilmu pengetahuan. Pada abad berikutnya pendapat-pendapat yang memihak teori Newton berkata bahwa hukum Kepler disimpulkan dari teori-teori itu. Pendapat sebaliknya mengatakan, hukum gerak Newton, hukum gaya berat Newton disimpulkan dari hukum Kepler. Tetapi, untuk berbuat demikian memerlukan teknik itu, Kepler, cukup mudah menangkap permasalahannya dan mengajukan pendapat bahwa gerakan planit dikontrol oleh tenaga yang datang dari matahari.

Kepler meninggal dunia tahun 1630 di Regensburg, Bavaria. Dalam masa "Perang tiga puluh tahun" yang mengganas itu, kuburnya diobrak-abrik. Tetapi, hukum gerakan planitnya terbukti lebih menjadi kenangan yang lestari dari sekadar sepotong batu nisan.
 

baner


 

 

Info Pengunjung






 
  hit counter